Jangan Terlambat Ganti Oli Transmisi

1071

Selain mesin, transmisi juga merupakan salah satu komponen mobil yang perlu dilumasi. Sama seperti mesin, akan ada bahaya yang mengintai jika kita telat mengganti oli transmisi.

Penggantian oli transmisi secara rutin pada mobil menjadi hal wajib untuk menjaga kinerja komponen ini tetap optimal. Namun  tidak sedikit pemilik mobil yang  menyepelekan penggantian oli transmisi otomatis.

Padahal jika kita telat melakukan penggantian oli transmisi,  dapat menurunkan kinerja komponen ini. Bahkan jika sering dilakukan, akan ada bahaya yang mengintai Anda.

Bukan hanya transmisi akan mengalami penurunan kinerja dan menjadi kasar, masih ada hal lain yang lebih menakutkan dan berbahaya jika kita telat menggganti oli transmisi.

Sebagai gambaran, jika Anda telat melakukan penggantian oli transmisi,  kinerja transmisi akan menjadi kasar. Itu bisa dirasakan saat perpindahan gigi, akan ada hentakan yang terasa, atau bisa juga tuas transmisi jadi terasa lebih berat saat dioperasikan.

Mengapa bisa begitu? Karena senyawa yang terkandung di dalam oli akan berubah dalam rentang waktu selama pemakaian yang menyebabkan daya lubrikasi berkurang. Jika Anda tidak rutin atau jarang melakukan penggantian oli transmisi, risiko kerusakan transmisi  siap menanti.

Ketika daya lubrikasi oli mulai berkurang, antar komponen yang bergesek akan menimbulkan partikel atau serpihan kotoran. Partikel ini akan tercampur dengan kandungan oli yang senyawanya sudah jelek.

Kalau oli lama tidak diganti, lama kelamaan campuran ini akan mengendap di bak oli transmisi jadi seperti endapan lumpur. Endapan inilah yang menjadi penyebab kerusakan pada komponen di dalam girboks.

Pasalnya saat transmisi otomatis bekerja, maka endapan ini akan bersirkulasi kembali melumasi komponen di dalam girboks.  Yang terjadi adalah, komponen terlumasi dengan endapan ini dan menimbulkan gesekan berlebih sampai pengikisan.

Lebih parahnya lagi, komponen di dalam girboks seperti sleeve clutch atau gir bisa aus bahkan jebol. Kalau sudah sampai begitu mau tidak mau di-overhaul dan dilakukan penggantian komponen. (E-002)***