Ungkap Alasan Terima Youtuber Lewat Jalur Prestasi

10

UNIVERSITAS Pembangunan Nasional (UPN) Veteran Jakarta mengungkapkan alasan kampusnya menerima Youtuber yang memiliki 10 ribu pengikut lewat jalur prestasi ke kampusnya lantaran menganggap mereka memiliki prestasi. Ia menganggap para pembuat konten di Youtube ini adalah tenaga kerja yang dibutuhkan di masa depan.

“Kan ke depan persoalannya dibutuhkan adalah untuk pendidikan masa depan, tenaga kerja masa depan itu yang dibutuhkan adalah jenis-jenis tenaga kerja yang inovatif, kreatif lalu enterpreneurship,” kata Venus.

Oleh karena itu kampusnya membuka jalur prestasi bagi para Youtuber ini lantaran menganggap kreativitas mereka mesti dihargai.

“Karena itu [konten kreator] prestasi ya dan harus dihargai. Di era digital ini menciptakan ruang pasar yang sangat terbuka dan membuka peluang industri kreatif.”

Venus pun menilai platform Youtube merupakan pintu gerbang untuk menciptakan konten kreator yang sukses.

“Jadi orang-orang yang sudah familiar dan terjun di ruang online seperti itu ya mereka memiliki potensi untuk mengembangkan pengetahuan,” sambungnya.

Pria yang didapuk sebagai ketua panitia penerimaan mahasiswa baru itu juga membeberkan sejumlah persyaratan lain bagi para Youtuber ini.

Menurutnya selain minimal memiliki pengikut 10 ribu orang, ada juga persyaratan video yang sudah dibuat. Pembuat konten harus memiliki dua video dengan jumlah penonton minimal 200 ribu orang.

“Yang pertama mereka punya minimal 10 ribu subscriber, kedua ditetapkan kriteria harus memiliki dua video yang memiliki viewers sekurang-kurangnya 200 ribu dengan kriteria video bermanfaat, kreatif, menarik, memiliki kualitas standar editing dan kualitas gambar yang bagus,” tuturnya.

“Yang ketiga mereka harus menyajikan link, jadi menyajikan gambar profil Youtube content creator-nya, alamat channel Youtube-nya lalu dan akan diverifikasi,” lanjut Anter.

Penilaian tak hanya dilihat dari jumlah pengikut dan penonton. Venus mengatakan konten kreator juga harus mengikuti Ujian Tulis Berbasis Komputer (UTBK).

Setelah konten kreator itu dinyatakan lulus tahap pertama, panitia penerimaan mahasiswa baru UPN Veteran Jakarta akan meminta mereka untuk membuat dua video secara langsung dihadapan panitia dengan durasi 3 hingga 5 menit. Tahapan ini disebut Uji Keterampilan yang akan dilaksanakan 24 dan 25 Juli.

Namun, Anter mengatakan hanya jenjang pendidikan S1 yang dibuka untuk menerima para konten kreator tersebut.

“Iya, hanya S1,” pungkasnya. (C-003/eks)***