5 Langkah Terbaik Merespons Krisis?

21

SAAT krisis adalah saatnya melihat peluang. Semakin dalam krisis, semakin besar peluang. Krisis saat ini mungkin yang terbesar yang pernah ada selama hidup kita. Beberapa ahli memperkirakan itu lebih buruk karena banyak industri yang dihancurkan Pandemi covid-19 yang mungkin berlangsung dua tahun atau lebih lama.

Jadi, dengan krisis yang begitu menakutkan, bagaimana kita bisa berbicara tentang memanfaatkannya? Jawabannya sangat sederhana karena sejarah telah menunjukkan kepada kita berkali-kali bahwa selama resesi dan malapetaka lainnya, beberapa bisnis tumbuh dengan cepat dan makmur.

Ini berarti bahwa kita masing-masing harus memutuskan apakah akan mencari peluang seperti itu atau tidak. Banyak yang lain juga memanfaatkan krisis dan dalam skala yang jauh lebih besar.

Di bawah ini Anda akan menemukan lima pemikiran yang dapat Anda terapkan dengan sesama pengusaha dilansir dari laman Entrepreneur, Rabu (29/4/2020).

  1. Evaluasi ulang semuanya

Apakah Anda berada di industri yang tepat? Dengan mitra yang tepat? Di tempat yang benar? Dengan pasangan yang tepat?. Jika Anda memulai bisnis baru sekarang, akankah Anda memulai bisnis persis seperti bisnis Anda saat ini?

Kita jarang berani bertanya pada diri sendiri pertanyaan radikal seperti itu. Ketika segalanya berjalan dengan baik, Anda tetap berada di bawah pepatah “jangan memperbaiki apa yang tidak rusak”, sering kali kehilangan peluang yang jauh lebih besar, dan berakhir dengan kebiasaan buntu.

Krisis mendalam adalah kesempatan langka bagi kita untuk mengevaluasi kembali segalanya. Anda tidak perlu membuat perubahan yang sama radikalnya, tetapi sekarang saatnya untuk mengingat bahwa biaya hangus tidak memiliki nilai.

Tidak masalah seberapa banyak Anda berinvestasi dalam bisnis, rumah, hubungan Anda. Jika itu bukan lagi pilihan terbaik yang tersedia untuk Anda, lanjutkan.

  1. Krisis adalah waktu terbaik untuk reformasi

Sering kali kita melihat cara untuk mengoptimalkan bisnis dan belum menindakinya, karena tahu bahwa perubahan akan menemui perlawanan. Memecat, menugaskan kembali, atau melatih kembali orang.

Misalnya, setiap kali kita memberikan kesempatan untuk mengoptimalkan, bisnis kita bergerak dari “yang mutakhir” ke “usang.” Krisis adalah peluang untuk mengubah segalanya, perubahan selama krisis tidak dapat dihindari.

  1. Beralih pola kerja kontinjensi dan telecommuter

Salah satu perubahan yang paling menguntungkan adalah mengganti pekerja penuh yang kurang dimanfaatkan dengan pekerja tidak tetap.

Banyak perusahaan sudah sangat bergantung pada model tenaga kerja kontingensi, tetapi sebagian besar bisnis ragu-ragu untuk mengalihkan pekerja mereka ke peran kontraktor yang diperlukan. Krisis adalah kesempatan langka untuk menyusun kembali bisnis Anda dengan sedikit dorongan.

  1. Restrukturisasi biaya

Anda juga dapat memangkas biaya tenaga kerja dengan memilih opsi terbaik untuk pekerja berbasis komputer. Penghematan banyak profesi seringkali melebihi 50 persen, terutama untuk bisnis yang berlokasi jauh. Restrukturisasi ini biasanya akan menyebabkan banyak perlawanan tetapi akan dipandang perlu selama resesi.

  1. Merestrukturisasi portofolio kerja

Pindahkan uang dari bisnis yang terancam krisis ke tempat yang aman. Lebih baik lagi, pindahkan ke proyek-proyek yang cenderung tumbuh sangat cepat dalam krisis ini.

Jangan merasa sedih dengan memindahkan uang dari industri yang terdampak, Anda berbuat baik kepada umat manusia dengan memindahkan dana ke apa yang paling dibutuhkan orang selama masa-masa sulit ini. (C-003)***