Apa itu Artificial Intellegence (AI) ?

59

BISNIS BANDUNG – Artificial Intellegence (AI)  pada prinsipnya adalah program yang diberi contoh. Sederhananya, program tersebut dapat membedakan sesuatu dengan data yang sudah dikumpulkan ke sistem tersebut, atau disebut data set.

“Kita misalnya pengen AI membedakan kucing dengan anjing. Sekarang bagaimana supaya mereka pintar(mengidentifikasi) maka dikasih gambar kucing dan anjing. Semakin banyak gambarnya(data set) semakin keren AI bisa membedakan,” jelasnya.

Menurut Budi data set yang dikumpulkan, terkadang terhambat dengan pelanggaran privasi seseorang. Seperti halnya di AS. Beberapa warganya menganggap pengambilan data set merupakan sebuah pelanggaran privasi masyarakat. Namun hal ini dapat diterapkan oleh pemerintah China tanpa takut melanggar privasi.

“Sekarang misalnya AI ini mau ngenalin wajah manusia. Misalnya dikasih perempuan dan laki-laki. Nah di Amerika ini engga bisa karena privasi. Jadi mereka punya data set banyak tetapi sayangnya kalau di AS melanggar privasi. Sedangkan di China engga,” ujarnya.

Menurut Budi, ia sudah membangun perusahaan di bidang AI sejak sekitar tahun 2016. Beberapa projek telah ia lakukan, misalnya membuat teknologi yang dapat mengenali wajah manusia.

Ia menjelaskan untuk mengenali wajah manusia butuh dana yang terbilang banyak. Dalam sekali melakukan pelatihan perusahaanya bisa menghabiskan 90 hingga 100 juta Rupiah.

“Perusahaan saya kalau untuk mengenali wajah gitu sekali running saya bisa keluarin biaya untuk trainingnya saja antara 90-100 juta,” kata dia

Persaingan antar negara

Di samping itu Budi mengatakan musuh terbesar dalam peperangan teknologi AI. Menurutnya China menjadi musuh terbesar dalam pengembangan teknologi itu.

Hal ini dampak dari negara tersebut melakukan investasi besar-besaran dan serius dalam mengembangkan teknologi dalam negeri.

“Suka engga suka tapi itu realitas. hal ini sama seperti pasar HP China di indonesia. Mau gimana juga kita diuntungkan dengan teknologi itu,” kata pria yang juga pendidik di Institut Teknologi Bandung itu.

Baca Juga :   “The Kingdom of Butterfly”  Habitat Yang Dihuni  250 Jenis Kupu-kupu

Selain China dan Amerika Serikat, beberapa negara di timur tengah dikabarkan tengah fokus dalam mengembangkan teknologi AI, salah satunya Uni Emirat Arab (UEA).

Menurut Wisnu, kefokusan UEA dalam mengembangkan AI ditandai dengan dibuatnya kementerian AI di negara tersebut. Hal ini sebagai contoh salah satu negara yang fokus dalam mengembangkan teknologi tersebut.

“Uni emirat aja berani berinvestasi di sana karena memang mereka tahu AI akan menjadi flagship. Ini sebagai contoh negara yang maju serius di AI,” ujar Wisnu kepada wartawan melalui sambungan telepon (9/3).

Pada tahun 2017 lalu pemerintah UEA melantik seorang pria berusia 27 tahun, Omar Sultan Al-Olama untuk menduduki posisi Menteri Artificial Intelligence. Posisi itu disebut sebagai respons dalam menghadapi gelombang kecerdasan buatan.

Lebih lanjut Wisnu menilai teknologi AI kini sudah menjadi tren di beberapa negara maju. Kini menurutnya investasi di bidang pengembangan AI sudah diseriuskan oleh beberapa perusahaan teknologi, di antaranya Google.

Ia menilai Google kini tengah fokus berinvestasi mengembangkan AI. Nilai investasi yang digelontorkan untuk itu melebihi anggaran Agensi Pertahanan dan Pengembangan Teknologi Militer AS, DARPA.

“AI itu sudah menjadi tren, orang itu sudah investasi besar-besaran. Google mind, dia main-main di investasi ini gila-gilaan. Bahkan mungkin bujetnya lebih besar dari bajetnya DARPA,” katanya.

Tidak hanya itu, menurut Wisnu negara China juga kini tengah menggurita dalam investasi AI. Hasilnya banyak produk AI yang diciptakan negeri tirai bambu itu, salah satunya sistem keamanan di Beijing, China.

Ia menjelaskan pemerintah China telah memasang beberapa juta kamera di wilyah, salah satu fungsinya untuk Security Survillance AI.

“The biggest survillace ai sistem itu di Bejing. Ada sekitar berapa juta kamera yang sudah terpasang untuk security survillance AI dan sebagainya,” kata Wisnu.

Baca Juga :   Inikah Bocoran Nama untuk Android P?

Wisnu menilai getolnya China dalam mengembangkan teknologinya patut diacungi jempol. Menurutnya negara tersebut jor-joran dalam riset dan pengebangan di bidang teknologi, hingga bisa menyaingi Amerika Serikat dan negara Eropa.

“Kita respect dengan China karena (Reaserch and Development) RnD gede-gedean di bidang AI dan teknologi. Sudah bisa menyaingi Amerika dan negara Eropa dan sebagainya. (C-003/BBS)***