Harga Kedelai Melangit Perajin Tahu Menjerit

6
Harga Kedelai Melangit Perajin Tahu Menjerit

BISNIS BANDUNG– Diam-diam di era pandemi Covid-19,  harga kedelai saat ini melonjak hingga Rp9.300 per kilogram dari harga tiga bulan lalu yang masih di kisaran Rp6.000-Rp7.000 per kg. Ini berdasarkan data Gabungan Koperasi Tahu Tempe Indonesia (Gakoptindo).

Di Bandung harga kedelai  yang menjadi bahan utama pembutan tahu  terus mengalami kenaikan. Hal itu berimbas pada produksi tahu di sejumlah daerah termasuk Kabupaten Bandung.

Para perajin tahu mulai menjerit dengan  melangitnya  harga kedelai.  Seorang perajin tahu , Didin  mengaku ikut terpengaruh tingginya harga kedelai. Dan  ia pun untuk sementara terpaksa berhenti memproduksi tahu.

“Karena bahan kedelai mahal. Makanya kami behenti semua. Di Jawa Barat harga kedelai ini bisa sampai Rp9.500 per kilogramnya,” katanya di Desa Gajah Mekar,  Kabupaten Bandung.

Sementara itu, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menyatkan pihaknya segera menyiapkan ketersediaan kedelai dari produksi lokal, sebagai respons atas melonjaknya harga kedelai di pasar dunia.

“Ini menjadi pelajaran untuk kita semua sehingga kekuatan (produksi) lokal dan nasional harus menjadi jawaban dari kebutuhan (kedelai) itu,” kata Syahrul usai menggelar rapat bersama Gakoptindo di Kantor Pusat Kementan Jakarta, Senin (4/01/2020).

Syahrul menilai bahwa harga kedelai di pasar dunia yang melonjak ini merupakan bagian dari kontraksi global. Meningkatnya harga kedelai dipengaruhi dari negara produsen utama, yakni Amerika Serikat.

Kementerian Perdagangan mencatat bahwa kenaikan harga dikarenakan kenaikan permintaan konsumsi dari China, negara importir kedelai terbesar dunia.

Indonesia yang menjadi negara importir kedelai terbesar setelah China, pun turut merasakan dampak dari kurangnya pasokan komoditas tersebut. Akibatnya, kenaikan harga kedelai itu menjadi beban bagi para perajin tahu dan tempe yang terpaksa harus meningkatkan harga jualnya.

Menyikapi hal tersebut, Syahrul menjelaskan bahwa Kementan telah berkoordinasi dengan integrator dan pengembang kedelai untuk menggenjot produksi dalam negeri.

Ia mengatakan bahwa setidaknya dibutuhkan waktu 100 hari dalam satu kali masa tanam dan panen kedelai. Untuk memenuhi kebutuhan bahan baku produsen tahu dan tempe, Syahrul menyebutkan bahwa diperlukan dua kali masa tanam.

“Ini kan membutuhkan 100 hari minimal kalau pertanaman. Dua kali 100 hari bisa kita sikapi secara bertahap sambil ada agenda seperti apa mempersiapkan ketersediaannya. Kita juga bekerja sama dengan kementerian lain,” katanya.(B-002)***