Jaga Ketahanan Pangan di Tengah Pandemi Ala Warga Dusun Pangaroan

5
Jaga Ketahanan Pangan di Tengah Pandemi Ala Warga Dusun Pangaroan

BISNIS BANDUNG – Warga   Dusun   Pangaroan, Desa   Cipanas, Kecamatan   Tanjungkerta,  Kabupaten   Sumedang   secara berkala  mulai  memanfaatkan  saluran  irigasi yang ada di kampungnya   dengan  menanam sayuran  menggunakan  polibag. Ini dilakukan  demi menjaga  ketahanan    pangan di tengah  pandemi  dan terjaganya kebersihan  saluran  irigasi  bagi  kebutuhan  pengairan  warga  desa.

Ide kreatif  penanaman  sayuran   menggunakan  polybag di atas saluran irigasi   tersebut  sudah  berlangsung  lima  bulan  terakhir  sejak   masa   pandemi Covid-19   terjadi.

Berbagai  jenis  tanaman   sayuran  yang ditanam   seperti  brokoli, cabai, terong  dan  jenis  tanaman  sayur  lainnya di tanam  dengan  memanfaatkan  saluran    irigasi yang ada di depan   rumah   warga,   menggunakan  polybag yang bisa  diganti  sewaktu  waktu  dan   tidak   merusak   lahan    irigasi yang ada.

May, salah    seorang  warga  mengungkapkan  dengan  adanya   tanaman   sayur di halaman  rumah  membuat  warga  tidak  lagi  kesulitan   mencari  bahan  makanan  terutama  sayuran  dan  bumbu   masak   lainnya,   apalagi di masa   pandemi    seperti   saatini.

Tidak   hanya    sayura,   warga juga memanfaatkan   saluran   irigasi   untuk   budidaya   ikan  di  pekarangan  rumah  maupun di samping   rumahnya  masing  masing,  karena   saluran   irigasi  tersebut  sangat  dijaga  kebersihan  dan  fungsinya  oleh   seluruh   warga  Dusun  Pangaroan.

“Cukup   membantu   untuk   kebutuhan   sehari-hari   saat   membutuhkan   sayuran, tidak  susah   mencari,tinggal   ngambil  di  depan   rumah,   nanti  tinggal   ditanami   lagi   atau   diganti  dengan   tanaman  yang lain, ” terang May.

Sementaraitu,  Ketua  Karang  Taruna di Dusun  Pangaroan  atau   lebih   dikenal   dengan nama  blok   Tutugan   Pasir   Sandel, Utep   Hidayat ,engungkapkan, di  masa  pandemic  tidak   banyak   kegiatan yang bias  dilakukan  oleh   para   pemuda  karangtaruna di dusunnya, sehingga   muncul ide memanfaatkan   bagian  atas  atau   pinggiran    irigasi   untuk   di jadikan   tempat   menanam   sayuran  dengan   menggunakan polybag   dengan   tujuan  menjaga   ketahanan  pangan     warga   sekitar.

Awalnya  hanya  bias   menanam   beberapa meter saja  di   atas   saluran   tersebut,   lama   kelamaan  warga lain juga  ikut  membersihkan  dan  merapikan  saluran   irigasi     tersebut  dan   membuat   semacam   dudukan   untuk    penyangga agar tanaman yang ditanam   menggunakan polybag tersebut   bisa disimpan di atas   saluran    irigasi,   sehingga    tidak    mengganggu   ke yang lainnya.

“Di masa  pendemi yang tidak   adanya  kegiatan   sehingga   berupaya   untuk    memanfaatkan    halaman   rumah   dan    irigasi    sebagai    tempat    untuk    menanam   sayuran” jelas  Utep.(E-010)***