Server Signal Overload, Ditegur Langsung!

199

BISNIS BANDUNG – Aplikasi pesan instan Signal menyatakan sempat mengalami gangguan teknis selama beberapa hari akibat kelebihan muatan atau overload server pada Jumat (15/1) kemarin. Kebanjiran pengguna diduga imbas banyaknya pengguna WhatsApp yang ganti aplikasi, salah satunya ke Signal.

Melalui akun Twitter, aplikasi Signal mengaku menerima jutaan pengguna baru setiap hari hingga harus menambah server baru dan kapasitas ekstra.

“Kami telah menambah sejumlah server baru dan kapasitas ekstra dengan kecepatan rekor setiap hari di pekan ini tanpa henti, tetapi hari ini (server) bahkan melampaui proyeksi paling optimistik kami. Jutaan demi jutaan pengguna baru mengirimkan pesan bahwa privasi itu penting. Terima kasih atas kesabaran Anda,” kata Signal.

Dilansir Androidpolice, gangguan yang dialami pengguna Signal dalam beberapa hari terakhir dilaporkan berbeda-beda. Sebagian pengguna Signal mengalami masalah bahkan saat hendak melakukan log in.

Beberapa pengguna mengakut tidak dapat mengirim pesan, dan sebagian orang lainnya mengaku tidak dapat menerima pesan.

Pada Minggu (17/1), Signal kembali memberitahukan para penggunanya bahwa layanan telah kembali normal.

“Signal sudah kembali! Seperti underdog yang menjalani pelatihan, kami telah banyak belajar sejak kemarin dan kami melakukannya bersama. Terima kasih kepada jutaan pengguna Signal baru di seluruh dunia atas kesabaran Anda,” papar Signal.

Ditegur Elon Musk

CEO Tesla dan SpaceX, Elon Musk, bahkan ikut angkat bicara soal gangguan teknis yang dialami Signal. Sebelumnya Elon Musk termasuk orang yang gencar meminta pengguna WhatsApp untuk pindah ke Signal.

Musk mengatakan server-side code atau teknik yang digunakan dalam pengembangan web Signal terlalu padat aktivitas. Hal itu diutarakan Musk melalui kicauan Twitter merespons pernyataan Signal.

Baca Juga :   Penjualan iPhone Turun 50% di China

Tren popularitas aplikasi Signal memang terus meroket dalam beberapa pekan terakhir, terutama setelah kompetitor, Whatsapp melakukan kebijakan baru.

Signal memiliki sekitar 7,5 juta penginstalan secara global dari App Store dan Google Play hanya dalam waktu singkat, yakni sejak tanggal 7-10 Januari 202. Jumlah itu lebih dari 43 kali penginstalan yang diterima selama pekan sebelumnya, menurut Sensor Tower.

Mengutip dari berbagai sumber, popularitas Signal juga dipengaruhi oleh orang-orang yang semakin peduli untuk menjaga informasi pribadi mereka.

Kemudian, kebingungan atas kebijakan privasi baru dari layanan pesan terenkripsi milik Facebook, yakni WhatsApp juga semakin meningkatkan penggunaan Signal.

Signal juga menerima dukungan dari beberapa tokoh, misalnya CEO Tesla Elon Musk. Lewat Twitter, Musk diketahui sempat berkicau ‘Use Signal’.

Lonjakan besar dalam lalu lintas Signal dilaporkan telah menyebabkan beberapa gangguan. Misalnya, kode verifikasi untuk pendaftaran pengguna baru menjadi tertunda.

Dari semua faktor itu, dampak kebijakan privasi baru WhatsApp mungkin menjadi penyumbang terbesar penginstalan Signal. Banyak pengguna WhatsApp kecewa dengan data pengguna yang bisa dibagi ke Facebook yang memiliki reputasi bermasalah dalam hal melindungi data pengguna.

Tak hanya Signal, aplikasi perpesanan terenkripsi lainnya Telegram juga mengaku telah menarik 25 juta pengguna baru dari seluruh dunia dalam 72 jam, menjadikan total basis pengguna aktifnya menjadi 500 juta. (C-003/DAL)***