Ilmuwan Ubah Definisi Kilogram, Begini Sejarah Awal Mula Kilogram

30

PARA ilmuwan akan mengubah definisi kilogram, yang dikaitkan dengan fenomena abadi alam: Konstanta Planck dalam Konferensi Umum tentang Berat dan Ukuran di Prancis, yang dimulai 16 November, sebagaimana dilaporkan Vox, 16 November 2018.

Namun, tidak banyak orang mengetahui bagaimana sejarah ukuran yang sering disebutkan di pasar ketika membeli sesuatu ini. Ketika Anda pergi ke toko kelontong dan menimbang apel, bagaimana skala itu tahu berapa satu pon? Agar pengukuran massal masuk akal, kita membutuhkan titik perbandingan tetap.

Apel-apel itu perlu menimbang lebih banyak atau lebih sedikit dari sesuatu. Untuk menghindari kekacauan, dan untuk memungkinkan ekonomi kita berfungsi, sesuatu harus diakui secara universal.

Skala di toko dikalibrasi dengan berat yang dikalibrasi dengan berat yang dikalibrasi dengan berat, dan seterusnya. Semua kalibrasi itu dilacak kembali oleh badan non-reguler bagian administrasi teknologi dari departemen perdagangan Amerika (NIST).

Bobot dan ukuran yang konsisten lebih penting daripada bahan makanan. Bayangkan jika Boeing tidak tahu persis tentang berat pesawat, atau jika industri farmasi tidak dapat menentukan massa yang tepat dari dosis obat yang kecil, itu berpotensi mematikan.

Masyarakat Amerika masih menggunakan satuan imperial: pound dan ons. Namun, sesungguhnya, semua pengukuran berasal dari Sistem Satuan Internasional, atau SI, yang menggunakan meter dan kilogram sebagai satuan dasar panjang dan massa.

Secara resmi, di Amerika, 1 pon didefinisikan sebagai 0,45359237 kilogram. Secara resmi, kaki didefinisikan sebagai 1.200 per 3.937 meter.

Namun sistem tidak selalu begitu teratur. Sebelum Revolusi Prancis dan penemuan sistem metrik, sistem-sistem bobot dan ukuran-ukuran di seluruh dunia adalah kekacauan yang tidak teratur.

“Bayangkan sebuah dunia di mana setiap kali Anda bepergian harus menggunakan konversi yang berbeda untuk pengukuran, seperti yang kita lakukan untuk mata uang,” ujar Madhvi Ramani dari BBC.

Revolusi Perancis adalah tentang menggulingkan hirarki kuno, hiruk-pikuk yang tersisa dari era feodal dan membangun kembali masyarakat dengan pemikiran egaliter dalam pikiran.

Terinspirasi revolusi, para ilmuwan saat itu ingin memulai dengan yang baru, sistem pengukuran konsisten, berdasarkan unit-unit, bukan pada mandat sewenang-wenang dari raja-raja, tapi dari alam.

“Ini adalah kasus sebelum Revolusi Perancis di akhir abad 18, di mana bobot dan ukuran bervariasi tidak hanya dari satu negara ke negara lain, tapi juga di dalam negara-negara,” kata Ramani. Tujuannya untuk menciptakan sistem pengukuran ‘untuk semua waktu, untuk semua orang’.

Dengan demikian, ketika Biro Berat dan Ukuran Internasional didirikan di Prancis pada akhir 1800-an, meteran, satuan panjang standar diciptakan menjadi sepersepuluh juta jarak dari Kutub Utara ke khatulistiwa. Gram mengambil inspirasi dari kerapatan air, kira-kira sama dengan massa 1 sentimeter kubik air yang disimpan pada 4 derajat celcius.

Untuk memastikan semua orang di dunia memahami, para penemu sistem metrik memutuskan membuat obyek fisik untuk mewujudkan dan mendefinisikannya. Mereka membuat batangan logam setinggi 1 meter, menciptakan Big K untuk mewakili massa 1 kilogram, atau 1.000 gram.

Sejak abad ke-19, semua peninggalan fisik dari sistem metrik lama telah digantikan oleh pengukuran yang melekat pada kekuatan alam yang konstan. Meter awalnya didefinisikan sebagai proporsi ukuran Bumi.

Tapi bahkan bentuk dunia mungkin tidak permanen. Bumi mungkin tidak permanen, jadi sekarang, meteran ditentukan oleh kecepatan cahaya. Detik dikaitkan pada gerakan atom-atom unsur cesium. Hanya kilogram yang masih ditentukan oleh obyek fisik untuk saat ini. (C-003)***